Menakutkan

Duh.. tangan gw kesemutan niii…

Weel Q’s for Rizki, How’s your comptetition?? Gw kaga jadi ikut kompetision karena gw kmaren ada try out yang ngguilani di sekul. Huhuhuhuhu.. Gw jadi takut nii.. Gw ga pernah dapet nilai bagus di try out. Gw harus lebih rajin belajar. Kalo nggak bisa gawat deee..

Hmm… For my beloved friends, Sepertinya mimpi bodoh kita soal “Gw yang nggambar, elu yang ngitung” ketika kita di atas kereta itu kaga pernah jadi deee. Karena saya akan mengadakan konferensi pers dan menyatakan bahwa saya: BATAL MASUK JURUSAN ARSITEKTUR.. Huuuuuaaaaa…………..

Now all of my big family rejected my proposal for studying architecture. Including my mom and dad. Kmaren om jauh gw dateng. Dia baru pulang dari kontrak kerjanya di Manado. Trus om itu dateng ke rumah¬†gw. Dia ngobrol ama bokap gw dan nanya: (Gw ini dicritain nyokap gw) “Gilang entar abis lulus ini mau masuk kemana??”. Langsung aja bokap gw ngomong “Kalo anaknya sih maunya masuk arsitektur”.

Lalu hening….

Dan kemudian om gw itu ngomong: “Jangan masuk arsitektur. Suruh anaknya berubah pikiran. Pokoknya ga usah deh masuk arsitektur”. Ya bokap gw kaget. Om gw yang dulu kuliahnya di jurusan Arsitektur ngomong kayak gitu..

Menurut om gw, orang Indonesia kaga mikirin soal Arsitektur. Orang Indonesia kaga ngehargain soal arsitektur. Banyak orang Indonesia kalo bangun gedung ato rumah langsung asal coblak aja. Kaga meratiin tata arsitekturnya. Walopun rancangannya dibikinin arsitek, tapi ntar dirombak-rombak lagi nyampe tu rumah malah jadi berantakan. Well, gw mengiyakan alasan itu. Karena gw uda ngeliat banyak kejadian kaya gitu.. Termasuk mungkin dalam lingkup keluarga gw juga.

Dan juga Om gw itu walaupun dia dikontrak untuk kerja di Manado, pekerjaan yang dia dapet sesungguhnyapun bukan bidang arsitek. Dia kerja di kontraktor bidang PEMASANGAN LAMPU JALAN. Dia ngomong “Pokoknya ga kepake deh ntar. Masuk Teknik Elektro ato Teknik Mesin aja”

Well, ini si emang subyektif dari keluarga gw. Karena keluarga gw ada beberapa orang yang jadi arsitek dan smuanya juga ga kerja sebagai arsitek.. Jadinya…..

Ya udah dee.. pilihan masuk jurusan arsitektur skarang dilarang ama BoNyok gw dan kluarga gw yang laen. Jadi pilihan gw tinggal Teknik Elektro kalo ga Teknik Mesin. Ato Ekonomi deh.. (Ini berarti gw joinan ama seorang anak yang gw ga percaya kalo dia bakal masuk sini… Hehehehe).

Kalo entar gw mo bangun rumah ato gedung, gw ntar juga belajar ngerancangnya deh.. Maybe gw akan belajar itu scara otodidak.. Ato di kuliah gw yang kedua ntar…

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *