A Reply For Anonymous

A comment from anonymous at my post:

Saya angkatan 2009 (identitas dirahasiakan =P)
curcol dikit bang.
Mnrt saya, knp byk yg anti ngoding, karena mereka dibiarkan tertinggal.
Abang kan dari smp udh mulai ngoding, jadi udah ngerti2 gitulah. Nah, bgmn yg baru kenal kodingan pas kls 3 SMA?
Dia sama sekali ga tau apa2!! Dia niat belajar, tapi teman2 yg udh mncpai level dewa seperti abang, mnrt pengamatan saya, malah tdk peduli dgn keadaan teman yg sprti itu (katanya satu keluarga). Para dewa cenderung membentuk grup masing2. Ktka newbie brtnya, malah dijwb dgn penjelasan yg rumit.
Hei ayolah.
Kami ini newbie! Tlng brbicaralah dgn bahasa manusia!
Asdos pun sprti itu. Mrka menjelaskn seakan2 kami sama seperti mereka, dewa.
Pdhl kami newbie.
Tlng lbh membumi.
Sekian =D

My response:

Hmm. Segitunyakah? Gw sebagai asdos sebenernya sudah menjelaskan sedalam-dalamnya dan sejelas-jelasnya. Gw juga udah jadi asdos dari angkatan 2008 masuk Fasilkom. Mahasiswa memang bervariasi ada yang pasif maupun aktif. Nah kalau misalkan asdosnya ngajar kecepetan, ya bilang. Bukannya malah diem pas ditanya ada pertanyaan diem semua. Kalo masih nggak ngerti semuanya, ya bilang nggak ngerti semuanya. Gw dan temen-temen gw sesama asdos pun bingung banget kok sekarang mahasiswa banyak yang takut mengutarakan kesulitannya. Tapi kalo ditanyain apakah udah ngerti pada ngangguk-ngangguk aja.

Jujur, pada angkatan kalian ini asdosnya tuh lebih enak daripada asdos-asdos gw dulu. Asdos-asdos gw dulu banyak yang ketika gw tanya aneh-aneh malah nggak ngerti. Tapi sekarang asdosnya memang semuanya master kodingan. Jadi kalian sebagai mahasiswa seharusnya memanfaatkan kesempatan memiliki asdos yang berguna dengan bertanya, berdiskusi, dll. Apalagi sekarang ada lab babe buat tanya-tanya. Dulu pas zaman gw mana ada.

Temen-temen seangkatan gw pun jangan dibilang semuanya jago ngoding! banyak banget juga yang waktu awal masuk masih newbie. Gw yang kenal kodingan dari SMP cuma 1 dari sekitar 70 orang di angkatan gw. Tapi banyak temen-temen gw yang mau berusaha mengerjakan tugas sendiri, trus berdiskusi dengan temen-temen lainnya yang lebih jago. Gw juga selalu berdiskusi dengan temen-temen gw yang lebih jago dari gw. Gw juga bukan dewa segalanya. Kalau misalkan temen-temen lu yang jago pada ngumpul-ngumpul sendiri, itu masalahnya ada di kesolidan angkatan kalian. Lu boleh marah sama temen-temen lu karena sikap eksklusifitas seperti itu.

Sepanjang pengelihatan gw di angkatan gw di setiap group-of-friends pasti ada satu dua yang jago banget sama kodingan. Jadinya bisa saling bantu-bantu. Walopun memang ada satu dua gerombolan yang isinya master-master semua, tapi (personally) gw dan temen-temen gw me-infiltrate grup itu sehingga kami juga tetep bisa diskusi satu sama lain. And it works of course.

Sekedar tambahan, gw punya mahasiswa 2008 yang dulu gw asdosin, sampe sekarang kalo ngoding memang masih jauh dari kata fasih. Tapi dia masih sering tanya-tanya ke gw, baik pelajaran yang gw asdosin maupun yang enggak. Kalian anak 2009 yang masih newbie-pun mestinya berusaha kayak gitu dan nggak pernah mengeluh atau menyerah.

Gw sebagai asdos meminta maaf yang sebesar-besarnya jika gw dan temen-temen gw sesama asdos kurang bermanfaat di mata para mahasiswa sekalian. Namun gw juga mengimbau adik-adik angkatan 2009 untuk “memanfaatkan” kami sebesar-besarnya karena kami pun digaji dari duit kuliah kalian. Jadi jangan sia-siakan kehadiran kami untuk membantu kalian. Dan kalian juga jangan “iya iya aja” kalo ditanya, yah. πŸ˜€

Terima kasih banyak juga sudah mau berterus terang (walaupun anonymous :D) tapi ini bisa menjadi koreksi bagi kami para asdos kuliah kalian. πŸ™‚

Mungkin Anda juga menyukai

8 Respon

  1. Abe Mitsuteru berkata:

    like this gan!

    iyah buat yang asdos juga kerja yang bener…
    masa asdos grafkom ampe ngajarin jarkom πŸ˜›
    *just kiddin*

  2. ads_pass berkata:

    widih dewa abis XD.. Hahahahhaa….

  3. kata anak KI berkata:

    kata anak KI lu ngajar nggak jelas kok.

  4. Gilang berkata:

    @Atas gw:
    Itu kan pendapat mereka masing-masing. Gw nggak nyalahin kok dan mengakui kalo ada yang ngga ngerti pas gw ngejelasin. Banyak juga kok dosen-dosen yang kalo ngajar gw ngga ngerti apa yang diajarin. Hukum itu pasti berlaku juga buat gw sebagai tenaga pengajar. Kalo ngga jelas makanya tanya donk. πŸ˜‰

  5. ANONYMOUS2 berkata:

    β€œTapi sekarang asdosnya memang semuanya master kodingan” elu termasuk master kodingan dong ??
    SOMBOOOOOONG !!!

    • Gilang berkata:

      @Anonymous:

      Itu terserah penilaian anda. Kalau memang anda menilai saya segitu sombongnya, saya ya terima2 saja πŸ™‚ Saya sudah berusaha untuk berendah hati ke semua teman-teman saya. Tujuan tulisan saya kan buat memotivasi. Kalau memang anda menginterpretasikannya secara lain ya saya mah oke-oke saja kok πŸ˜‰

  6. yud1z berkata:

    keren baca tulisan2nya.

    Setuju sama @Gilang.
    padahal udah bayar kuliah mahal2, masa ngoding aja gak bisa sih.
    gw sebagai lulusan D3, bete denger anak S1 mulai2 kaga bisa ngoding….
    @anonymous, kalo mao bisa ngoding ya, belajar. belajar itu datengnya dari dalam diri sendiri.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *