Do’a Seorang Anak (Bejat)

Pernahkah kalian terpikirkan untuk mendoakan suatu kebaikan pada guru kalian??

Gw rasa kaga pernah kan?? Gw yakin dari 100 orang Indonesia, 99 orang menggunakan Kotex.. halah.. hehehehe (Eh Question for CeCe: Klo di Amrik lu pake pembalut apa?? Huahuahuahuahuah).. Maxud gw, 99 dari 100 orang di Indonesia tidak mendoakan gurunya. DAn ternyata GiLaNg itu merupakan satu orang yang tidak tidak tidak mendoakan gurunya.. Hwehwehweh…

Well.. Ce, never mind!! Jangan pernah berhenti baca blog gw hanya gara-gara sebuah pembalut.. Huahuahuahuahuah…

Nah back to the┬átopic, apakah yang dimaksud Do’a disini?? Menurut Encarta Encyclopedia and Dictionary Do’a ialah sesuatu yang kita inginkan atau kita mohon. Biasanya kepada Tuhan. Tapi kenapa topik yang kita bahas adalah masalah Do’a kepada bapak-ibu guru??

Simpel aja. Seorang anak kan mustinya berbakti pada orang tua. Pada keluarga, dan pada nusa dan bangsa.. So sweet… (Ga GiLaNg banget tu.. berbakti pada Nusa dan Bangsa..). Nah kalo dinalar-nalar (Bagi para peminat ITB, jangan lupa. ADa tes bakat Skolastik dan Penalaran.. Hehehehe), maksud dari Orang Tua di sini selain Orang Tua kandung kita yang melahirkan kita ke dunia, dan membesarkan kita, tetapi juga termasuk guru kita yang kita (tidak) cintai.

Dan kalo kita berdo’a tentang kebaikan untuk seseorang, tentunya Allah SWT akan memberikan pahalanya juga bagi kita. Amiin. Nah oleh karena itu, kita perlu untuk selalu berdoa untuk kita, keluarga kita dan orang-orang disekitar kita yang mendukung kita. Termasuk guru kita.

Nah kemaren gw sempet berdoa buat guru gw:

“Ya Allah, Aku berdoa semoga guru olahragaKU, Bapak Melati (Nama Samaran-Red) engkau berikan rezeki yang cukup buat dia untuk naik haji tahun ini Ya Allah…”

Bagus kan do’a gw. Gw berdoa biar dia naek haji taon ini. Dan impactnya ada pada pelajaran olahraga gw. Tak ada Pak Melati, tak ada pemangkasan nilai. Juga bahkan lebih baik lagi kalo dia naek haji kayak jaman dulu.

Dulu nyokap n nenek gw pernah cerita. Mbah’e nyokap gw itu pergi naek haji. Dia perginya naek pesawat laut (Kalo ada kapal terbang, berarti ada pesawat laut khann.. Hwehwehwe). Nah jadi apabila seseorang naik haji, berangkatnya tu 3 bulan sebelum Ied Al’Adh dan mbaliknya ya juga 3 bulan setelah Ied Al’Adh..

Kalo itu yang dilakukan Pak Melati, buseet.. Gw seneng banget. Ga ada pelajaran olahraga wajib, ga ada EBTA Praktek yang aneh-aneh, dan ga ada LARI KELILING KOMPLEK 3 Kali!! Wah.. gw sujud syukur banget deh kalo itu bisa terjadi di hidup gw..

Ga papa kan. Yang penting do’a kita baik kan buat orang itu. Kita mendoakan sebuah kesejahteraan buat mereka. Namun…..

Do’a gw lebih dari cukup. (Ato bahkan bisa dibilang, KARMA), Tujuan gw yang mao ngusir si Melati itu gagal. Yang malah pergi Haji itu si Pak Djamil, guru agama gw yang enak. Nah malah di ganti ama pak Nonong (Bukan Nanang, dan ini juga nama samaran-Red) yang notabene guru pualing ga Ueeeeeenak.. Baru pertama kali gw ketemu guru agama kok ga bisa ngelurusin jalan anak muridnya.. Hwehwehwehwe

Walopun si Aminudin juga pergi Haji, (Sekaligus untuk memantapkan Salam A-la Aminudin) itu malah di ganti pak BanyakCingCong (Pastinya nama samaran laaa-Red) yang kalo ngajar matematika, pasti cara ngajarnya uaneh. Ya ngukur lapangan laa, ya Mading Matematika laa.. Plis dee. So sweet banget…

Ya memang ya gw selalu berdoa.. Doa dari anak bejat kayak gw.. Hwehwehwehwe

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *